HukumNasional

Polda Bali Periksa Zulfikar Ramly Pelapor Arya Weda Karna dalam Dugaan Kasus Ujaran Kebencian

5865
×

Polda Bali Periksa Zulfikar Ramly Pelapor Arya Weda Karna dalam Dugaan Kasus Ujaran Kebencian

Sebarkan artikel ini
Zulfikar Ramly, pelapor Arya Weda Karna ke Polda Bali. [Istimewa]

Rilpolitik.com, Denpasar –  Penyidik Polda Bali bergerak cepat merespon Laporan Polisi LP/B/10/I/ 2024/SPKT tanggal 3 Januari 2024 atas Terlapor Arya Weda Karna anggota DPD RI Dapil Bali, Rabu (10/1/2024).

Penyidik akan periksa Pelapor yang juga Advokat /Zulfikar Ramly dan Saksi-saksi,

Seperti di ketahui pernyataan Arya Weda Karna yang di unggah di akun instagram nya viral karena di duga menghina dan menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan sebagaimana diatur dalam Pasal 45 A ayat (2) jo 28 (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE dengan ancaman 6 Tahun dan Pasal 156 a KUHP,

Ramly menjelaskan Penyidik menanyakan 17 pertanyaan dan di periksa selama 4 jam dari mulai jam 11.00 Wita sampai Jam 14.49 Wita,

Ramly melaporkan Arya Weda Karna atas frase yang di duga ujaran kebencian dan penistaan agama yang berbau SARA dari Dr. SHRI I. G. N. ARYA WEDAKARNA MWS., S.E (MTRU) MSI melalui akun Instagram Arya Weda Karna yang melakukan siaran langsung dengan frase

Dari Menit 04:55 sampai menit 44:27 dalam video yang di upload sendiri oleh AWK dalam akun Instagramnya :

“Anda kan pendatang disini, hah!! (bebricara ini SaudaraArya Wedakarna sedang menghadapkan wajahnyakepada laki-laki berkacamata dan menggunakan kemejalengan pendek warna biru muda)

“Malu kayak orang bali ini kayak orang hutan kayak orang kampungan saja dikira gak pernah keluar negeri!, sebelumrepublik Indonesia ini merdeka, sebelum republk ini adaleluhur kami sudah lebih dulu ke luar negeri,”

“mutasi kedua orang itu, gila!! daripada anda saya mutasibesok pun saya tanda tangani perpindahan bapak denganibu dari kantor ini”

“Saya kan bisa bilang apa gak punya Tri Hita Karana, sayasebagai sebagai orang hindu punya Tri Hita Karana makanya ada salam namaste, makanya kita bisa senyumKENAPA !!! APA AGAMA SAMPEAN GAK NGAJARI HAH !!!! APA AGAMA KAMU !!! BALI INI This Is Bali ! (denganmenghentak meja), ketus-ketus kalua perlu di brefingsetiap pagi”

“Hina sekali kamu-kamu ini ya ! (sambal menoleh kehadapan pimpinan bea cukai)”

“makanya kasih front liner front liner itu terdepan itu kasihputra putri Bali dari zaman dulu saya sudah kasih tau ngapain ngasih yang nggak-nggak mereka kan gak ngertikultur Bali, kultur bali itu ramah-tamah agama kami mengajarkan senyum”

“kita pakai Bahasa Bali nya yang tamiu- tamiu yang tinggalsementara itu lagi cari makan, tamiu ya pak ya.”

“ganti itu saya gak mau yang front liner front liner itu sayamau gadis bali yang kayak kamu rambutnya keliatanterbuka, JANGAN KASIH YANG PENUTUP PENUTUPGAK JELAS THIS IS NOT MIDLE EAST enak aja di Bali pakai bunga kek pakai apa kek yang jegeg, pakai bijadisini kalau bisa sebelum tugas sembahyang di pura, bijapakek.”

Pernyataan Arya Weda Karna di duga merupakan ujaran kebencian dan penistaan agama yang berbau SARA,

Ramly mengaku punya rekaman lengkap ketika arya weda Karna upload di akun instagramnya ada 49 menit,

Ramly mengapresiasi gerak cepat Polda Bali dalam menindaklanjuti Laporan nya dan telah periksa Pelapor dan saksi2 Saya berharap Polda Bali akan segera periksa saksi saksi lainnya dan selanjutnya periksa AWK dan menaikan perkara menjadi penyidikan serta menetapkan AWK Tersangka dan menahan AWK,

Ramly menduga pernyataan2 AWK sangat berbahaya karena berbau SARA ,kalau Polda Bali tidak cepat bertindak akan menimbulkan gejolak di masyarakat dan situasi tidak kondusif apalagi Kita sedang menghadapi Pemilu dalam waktu dekat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *