NasionalPolitik

Pemerintah Susun Aturan Bolehkan ASN dari TNI dan Polri, Disahkan April 2024

5562
×

Pemerintah Susun Aturan Bolehkan ASN dari TNI dan Polri, Disahkan April 2024

Sebarkan artikel ini
Menpan RB Abdullah Azwar Anas.

JAKARTA, Rilpolitik.com – Kementerian Pendayagunaan Apratur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB) saat ini tengah menyusun rancangan Peraturan Pemerintah (PP) tentang manajemen aparatur sipil negara (ASN) yang salah satunya berisi aturan pengaturan jabatan ASN oleh prajurit TNI dan Polri.

Hal itu disampaikan Menpan RB, Abdullah Azwar Anas dalam keterangan persnya dikutip dari situs resmi Kemenpan RB pada Rabu (13/3/2024).

“Aturan ini juga membahas jabatan ASN yang bisa diisi oleh prajurit TNI dan personel Polri, serta sebaliknya,” kata Anas.

Meski demikian, Anas menegaskan aturan tersebut nantinya bersifat resiprokal (timbal balik) dan akan melalui seleksi secara ketat.

“Tentu aturan ini bersifat resiprokal dan akan diseleksi secara ketat, serta disesuaikan dengan kebutuhan instansi yang bersangkutan dengan mekanisme manajemen talenta,” kata Anas.

“Kita akan mendapatkan talenta terbaik dari TNI/Polri dan mereka pun dapatkan ASN terbaik,” lanjutnya.

Selain itu, rancangan PP juga membahas penataan rekrutmen dan jabatan ASN yang dirancang untuk menjawab organisasi yang harus lincah dan kolaboratif.

Salah satunya untuk memenuhi penggantian ASN yang meninggal dunia, pensiun atau mengundurkan diri (resign).

Anas mengungkapkan selama ini jika ada ASN yang pensiun, meninggal atau resign proses penggantiannya harus menanti siklus rekrutmen tahunan.

“Sehingga terpaksa diisi dulu oleh tenaga non-ASN/honorer yang kemudian jadi masalah di kemudian hari. Memulai ini di tahun 2024 telah ditetapkan tiga kali siklus rekrutmen,” jelasnya.

Selanjutnya rancangan PP pun membahas kemudahan mobilitas talenta nasional. Dalam aturan terdahulu, mobilitas talenta hanya dalam dan antar instansi pemerintah.

Anas mengungkapkan, talenta-talenta ASN saat ini masih terpusat di kota-kota besar saja. Sementara masih terdapat kekurangan kebutuhan pegawai untuk daerah Tertinggal, Terdepan, dan Terluar (3T).

“Sehingga dengan PP ini pengaturan mobilitas talenta bisa dijalankan baik dalam, antar instansi maupun di luar instansi untuk menutup kesenjangan talenta. Kita akan atur insentif khusus bagi mereka yang bekerja di 3T, termasuk kecepatan kenaikan pangkat,” tutur Anas.

Anas menambahkan rancangan PP manajemen ASN ditargetkan bisa disahkan pada 30 April 2024. Total ada 22 bab yang terdiri dari 305 pasal dalam rancangan PP ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *