NasionalSerba-serbi

Buwas Minta Nadiem Belajar Sejarah, Cabut Aturan yang Tak Wajibkan Pramuka

4999
×

Buwas Minta Nadiem Belajar Sejarah, Cabut Aturan yang Tak Wajibkan Pramuka

Sebarkan artikel ini
Ketua Kwartir Nasional Pramuka, Budi Waseso.

JAKARTA, Rilpolitik.com – Ketua Kwartir Nasional (Kwarnas) Pramuka, Budi Waseso alias Buwas meminta Mendikbudristek, Nadiem Makarim mencabut aturan yang menghapus kegiatan Pramuka sebagai ekstrakurikuler wajib di sekolah.

Buwas menilai Pramuka justru seharusnya menjadi bagian wajib dalam pendidikan, bukan sebatas ekstrakulikuler.

“Pada prinsipnya karena pramuka itu tidak ekstrakurikuler, tetapi wajib pendidikan kepramukaan itu. Jadi, saya kira menurut saya keputusan menteri itu harus dibatalkan atau dicabut,” kata Buwas di Istana Negara, Jakarta, Jumat (5/4/2024).

Buwas meminta Nadiem kembali melihat sejarah. Dia berkata Pramuka punya sejarah panjang, bahkan sejak sebelum kemerdekaan.

Dia berkata eksistensi Pramuka juga berlandaskan keputusan presiden. Lalu ada tap MPR khusus mengenai gerakan ini.

“Kalau itu tadi ada dari kementerian ya saya kira itu harus dilihat sejarah. Pada prinsipnya sebenernya bagi kita pramuka kalau kita bicara tadi sejarah,” ujarnya.

Sebelumnya, publik ramai membicarakan Peraturan Menteri Nomor 12 Tahun 2024 tentang Kurikulum pada Pendidikan Anak Usia Dini, Jenjang Pendidikan Dasar, dan Jenjang Pendidikan Menengah. Aturan itu diperbincangkan karena mencabut pramuka dari ekstrakulikuler wajib di sekolah.

Nadiem mengklarifikasi kabar itu dalam rapat kerja Komisi X DPR pada Rabu (3/4). Dia menerangkan Pramuka tetap wajib menjadi ekstrakulikuler.

Sekolah masih diwajibkan menyelenggarakan ekstrakulikuler Pramuka. Namun, siswa punya kebebasan apakah akan ikut serta atau tidak dalam gerakan itu.

“Peraturannya sudah sangat jelas bahwa itu menjadi ekskul yang wajib diselenggarakan, wajib diselenggarakan oleh sekolah,” ucap Nadiem.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *