NasionalPolitik

Ajukan Gugatan ke MK, AMIN Minta Pilpres Diulang Tanpa Gibran

7018
×

Ajukan Gugatan ke MK, AMIN Minta Pilpres Diulang Tanpa Gibran

Sebarkan artikel ini
Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN). [Tangkapan layar]

JAKARTA, Rilpolitik.com – Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 01, Anies Baswedan – Muhaimin Iskandar (AMIN) mendaftarakan gugatan hasil perolehan suara pilpres ke Mahkamah Konstitusi (MK) hari ini, Kamis (21/3/2024).

Permohonan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) yang diajukan pasangan AMIN telah terdaftar dengan nomor: 01-01/AP3-PRES/Pan.MK/03/2024.

Ketua Tim Hukum Nasional AMIN, Ari Yusuf Amir membocorkan sedikit materi permohonan yang mereka ajukan ke MK.

Ari mengatakan bundel permohonan yang terdiri dari ratusan halaman itu memuat sejumlah pelanggaran seperti keterlibatan aparat dan pengerahan kepala desa dalam Pilpres 2024.

“Banyak sekali di dalam sini, tentang bagaimana keterlibatan aparat, menggunakan anggaran negara, permainan kepala desa, pengaturan angka-angka, kita jelaskan dalam permohonan kita,” ujar Ari di Gedung MK, Jakarta, Kamis (21/3/2024).

Namun, Ari masih merahasiakan detail sejumlah bukti yang dimuat dalam permohonan tersebut. Begitu pula dengan saksi yang akan dihadirkan dalam persidangan.

“Banyak hal yang kami sampaikan di permohonan ini, fakta-fakta yang kami sampaikan, kami lampirkan juga bukti-bukti di lapangan. Untuk detailnya bukti-bukti tersebut bisa dilihat di persidangan,” imbuhnya.

Ari berharap MK dapat mengakomodasi berbagai tuntutan pasangan AMIN yang termuat lengkap dalam permohonan sengketa pemilu tersebut.

Salah satu permohonan dalam gugatan itu juga meminta agar pemungutan suara pilpres diulang tanpa keikutsertaan Gibran Rakabuming Raka sebagai calon wakil presiden. Menurut Ari, hal ini untuk menghindari cawe-cawe Presiden Joko Widodo.

“Kita meminta supaya ada pemungutan suara ulang, tapi biang masalah calon wakil presiden itu jangan diikutkan lagi supaya tidak ada cawe-cawe dari presiden lagi,” kata dia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *